Home / Kriminal / Nasional / Opini / Reviews

Selasa, 8 November 2016 - 11:27 WIB

Potensi Buni Yani Tersangka Hingga Kambing Hitam Kasus Nista Agama

95 Views
Terakhir Dibaca:1 Menit, 57 Detik

Nama Buni Yani tengah menjadi sorotan, setelah dilaporkan sebagai pengunggah video Basuki T Purnama alias Ahok, diduga menistakan agama. Kepolisian bahkan menyebut sosok itu berpotensi menjadi tersangka lantaran bikin kegaduhan. Namun, ada dugaan upaya polisi ini hanya mencari kambing hitam.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Boy Rafli Amar, menyebut kasus menjerat Buni Yani masih dalam proses pemeriksaan saksi ahli. Meski begitu, pihaknya tidak menutup kemungkinan adanya potensi penetapan tersangka terhadap Buni Yani.

“Itu prosesnya berjalan, termasuk pemeriksaan juga dan beberapa saksi ahli. Buni Yani dilaporkan sebagai terlapor juga. Itu berpotensi sebagai tersangka juga,” kata Boy, Sabtu (5/11) lalu.

Ucapan Boy langsung direspon Buni Yani melalui kuasa hukumnya. Mereka tidak terima pernyataan kepolisan menyebut kliennya potensi sebagai tersangka. Kondisi ini juga dianggap sebagai upaya kepolisian melakukan intervensi terhadap kasus menimpa Buni Yani.

“Tim kuasa hukum geram Pak Boy Rafli bilang karena ini viral, dapat kemarahan publik Pak Buni Yani calon tersangka,” kata Aldwin, kuasa hukum Buni Yani, Senin (7/11) kemarin.

Padahal, kata Aldwin, kliennya belum sekali menerima panggilan dari kepolisian setelah dilaporkan relawan Ahok dari Komunitas Advokat Muda Basuki- Djarot (Kotak Badja) ke Polda Metro Jaya, beberapa waktu lalu. “Pak Boy nyatakan seperti itu. Dia sudah ambil kesimpulan sendiri mendahului proses penyidikan, jelas mengintervensi proses penyidikan,” tegasnya.

Geram atas sikap kepolisian, Aldwin menuding adanya upaya membuat Buni Yani menjadi kambing hitam dalam kasus dugaan penistaan agama. Sebab, pihaknya merasa polisi sudah berpihak terhadap kubu lain dalam kasus ini.

“Ada skenario kambing hitamkan Buni Yani. Saya yakin masyarakat akan semakin geram Pak Boy sebagai corong kepolisian,” ujarnya. Atas sikap ini, lanjut dia, Boy nantinya akan dilaporkan kepada Kompolnas dan Propam.

Sementara itu, Buni Yani menegaskan tidak pernah melakukan penyuntingan terhadap video Ahok diduga menistakan agama saat berada di Kepulauan Seribu, beberapa waktu lalu. Di samping itu, dirinya juga tidak memahami proses sunting video dan mengaku mendapat dari pihak lain.

“Saya bersaksi demi Allah dunia akhirat, tidak mengubah isi apa apa dalam video tersebut” tegas Buni, kemarin.

Atas kasus menimpa Buni Yani, kepolisian akhirnya segera memanggilnya sebagai saksi kasus dugaan penistaan agama dilakukan Ahok. Analis Kebijakan Madya Divisi Humas Mabes Polri, Kombes Rikwanto, menyebut Buni Yani bakal diperiksa pada Kamis (10/11) nanti.

“Rencana hari Kamis saudara Buni Yani sebagai saksi dengan terlapor saudara Ahok,” terang Rikwanto. “Minggu ini fokusnya memeriksa semua saksi-saksi yang belum diperiksa,” tambahnya (mdk|dwk)

0 0
Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleppy
Sleppy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%
Baca Juga  Tugas Ketua BPG Berubah Fungsi

Share :

Baca Juga

Korupsi

Proyek Pengadaan Tenda Penutup Bak Sampah Diduga Sarat Korupsi

Berita

Menhub tutup dua sekolah penerbangan

Berita

Jokowi Tinjau Rencana Pembangunan Taman Bunga Nusantara

Opini

LIPI: Kiamat Sudah Dekat

Berita

Sandera Kanada Tewas, Komandan Militer Filipina Dicopot

Berita

Gugatan Ditolak Bawaslu, PKB Medan Tak Ikut Pileg 2019
Api Diduga Berasal Dari Lantai II Aksara Plaza-kompasnasional

Kriminal

Api Diduga Berasal Dari Lantai II Aksara Plaza

Berita

Jokowi Minta Tim Kampanye Bisa Jawab Isu PKI dan Antek Asing