Home / Berita / Ekonomi / Nasional / Reviews

Jumat, 23 Juni 2017 - 15:59 WIB

Soal Tabungan Rp 42 Juta, Siswi Atau Sekolah Yang Benar?

444 Views
Terakhir Dibaca:2 Menit, 0 Detik

kompasnasional.com | MALANG – Persoalan tabungan siswi di MTS Negeri Tumpang, Kabupaten Malang, masih belum ada titik temu. Orangtua murid, Wijiyati bersikeras total tabungan anaknya bernama Rosita mencapai Rp 42 juta.

Wijiyati mengatakan jumlah tabungan anaknya Rp 42,7 juta dikumpulkan dalam waktu satu tahun selama Rozita kelas 9. Sementara pihak sekolah menyebut jumlah tabungan hanya Rp 135 ribu.

“Pihak sekolah dan wali kelas mengelak semua dan mengatakan kalau kami awu-awu, fitnah,” katanya, Kamis (22/6).

Dia mengatakan kalau anaknya pernah berusaha mencairkan uang tersebut. Tetapi wali kelasnya, berjanji hendak mengantarkan ke rumahnya dengan alasan keamanan.

“Janjinya mau mengantarkan ke rumah. ‘Kamu tidak boleh bawa uang banyak nanti akan saya antar’ tetapi tidak juga diantar,” kata Wijiyati.

Pihak sekolah memiliki bukti berdasarkan catatan yang ada di dalam buku tabungan. “Kalau menabung di wali kelasnya itu benar, tetapi jumlahnya hanya Rp 135 ribu. Tidak sampai puluhan juta, kalau itu tidak benar dan fitnah,” kata Kepala Sekolah MTS Negeri Tumpang, Kabupaten Malang, Pono, Kamis (22/6).

Pono juga menunjukkan sejumlah catatan buku tabungan yang menunjukkan angka akhir tabungan tersebut. Setoran terakhir pada 8 November 2016 sejumlah Rp 50 ribu, sehingga saldo yang sebelumnya Rp 85 ribu menjadi Rp 135 ribu.

“Kita memiliki bukti dan catatannya. Sudah kita kumpulkan semua saat pertama masalah ini muncul,” ujarnya.

Menurut Pono, pengakuan Rosita ganjil. Karena pengakuannya, uang diberikan di depan kamar mandi dan tidak ditulis dalam buku.

“Sambil saya peluk, saya minta jujur. Katanya uangnya diberikan kepada orang ‘seperti Bu Wid’ di depan kamar mandi. Saat itu selesai dari ngaca,” kata Pono

Bu Wid yang dimaksud adalah Widyati, wali murid yang sekaligus penerima tabungan. Anehnya setoran uangnya itu tidak dicatat di bukunya.

“Kenapa tidak dicatat saat itu?’ Katanya bukunya dibawa Bu Wid, saya dikasih susu’,” katanya.

Saat ini pihak sekolah terus mengumpulkan bukti-bukti yang dimiliki, termasuk uang tabungan beberapa tahun terakhir. Pihak sekolah tidak menemukan adanya setoran besar dalam buku tersebut.

Sementara itu, Wijiyati merasa tidak puas dengan sikap sekolah dan wali kelas, selaku pencatat tabungan. Padahal uang puluhan juta itu berniat untuk persiapan Lebaran sekaligus untuk rencana anaknya melanjutkan sekolah.

“Uang itu rencananya untuk lebaran dan daftar anak saya sekolah nanti. Dia katanya ingin jadi perawat,” kata Wijiati.

Mediasi sudah beberapa kali dilakukan tetapi hasilnya tidak sesuai harapan. Pihak sekolah tetap menganggap tidak pernah ada tabungan tersebut, sebaliknya keluarga Rosita meyakini anaknya menabung setiap hari. Sampai-sampai Wijiyati menantang untuk sumpah pocong (mdk|dwk)

0 0
Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleppy
Sleppy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%
Baca Juga  KAPOLDA SUMUT, IRJEN POL. MARTUANI SORMIN MEMIMPIN SETIJAB

Share :

Baca Juga

Berita

Dosen-dosen yang Dukung Mahasiswa Berdemo, Beri Nilai A dan Liburkan Kuliah

Berita

DPP MABT Kalbar Audensi Dengan Gubernur

Berita

Sudah disegel Kasatpol PP, Pabrik Raksasa Tanpa Izin Tepat Berdiri

Berita

The right way to Meet Women of all ages in Your Area Considering the Best Benefits

Berita

Melalui Kegiatan Ketapang Dapat Kurangi Beban Masyarakat Tapsel Akibat Dampak Covid-19

Berita

Pemko Siantar Mengajukan Diri Jadi Tuan Rumah MTQ Sumut 2022

Asahan

Satu Bangunan Toko Besi Di Kisaran Ludes Terbakar

Internasional

Foto Bugil Istri Donald Trump Bersama Wanita Lain Beredar Di Media