Home / Ekonomi / Nasional / Reviews

Selasa, 9 Januari 2018 - 12:06 WIB

Tekan Harga, Lokasi Operasi Pasar Beras Ditambah

203 Views
Terakhir Dibaca:1 Menit, 31 Detik

KompasNasional.com, JAKARTA РPemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) dan Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) tengah meningkatkan jumlah titik operasi pasar beras di Indonesia.

Hal ini dilakukan untuk menekan harga beras jenis medium yang saat ini telah melampaui Harga Eceran Tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah.

“Perluasan jumlah titik (operasi pasar) yang akan jual beras bulog dengan harga di bawah het. Akan wajibkan pedagang untuk jual beras itu. Harus tersedia. Jadi harga diharapkan akan terkendali,” kata Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita saat pelepasan armada operasi pasar beras di Gudang Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (9/1/2018).

Direktur Utama Perum Bulog, Djarot Kusumayakti mengungkapkan, operasi pasar beras yang saat ini di lakukan oleh Bulog merupakan lanjutan operasi pasar beras sejak November lalu.

Baca Juga  Jalan Buntu KPK Berburu Hasto Kristiyanto

“Pagi hari ini kami atas instruksi Mendag dengan pengawalan Satuan Tugas Pangan kembali relaunching dengan memperluas operasi pangan untuk stabiliasasi,” ujar Djarot.

Menurut dia, perluasan operasi pasar ini ditingkatkan berdasarkan hasil evaluasi terhadap operasi pasar yang sudah dilakukan sebelumnya.

“Dari rapat koordinasi bahwa ada pergerakan harga beras yang harus dikendalikan, sejak November 2017 kami sudah melakukan operasi pasar, Desember juga kami lakukan, namun dengan kuantitas dan luasan operasi pasar yang ada dilakukan terasa masih kurang,” ucapnya.

Berdasarkan data Bulog pada Desember lalu operasi pasar beras telah dilaksanakan di 1.100 titik di seluruh Indonesia, dan pada Januari 2018 ini ditingkatkan menjadi 1.800 titik dan ditargetkan mencapai 2.000 titik di seluruh Indonesia.

Baca Juga  Basarnas Temukan Puing dan Jasad Korban KM Sinar Bangun di Kedalaman 450 M

“Desember kami menggunakan 1.100 outlet, namun tidak cukup dengan pengeluaran beras sampai 50.000 ton masih belum terasa cukup dan harus ditambah jadi 1.800 titik di seluruh Indonesia,” kata Djarot.

Adapun dalam pelaksanaan operasi pasar Bulog akan mendistribusikan cadangan beras pemerintah (CBP). “Semenjak 1 Januari instruksi untuk ditambah, maka sudah ada pertambahan beras operasi pasae, kemarin per hari sudah sampai 13.000 ton,” kata dia. [KC/TR]

0 0
Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleppy
Sleppy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Share :

Baca Juga

Berita

Polisi: Anggota Perbakin Tembak Sasaran Bergerak, Kena Ruangan di DPR

Ekonomi

Rupiah Dibuka Menguat ke Rp 13.526 per USD Meski Ada Demo 2 Desember

Kriminal

Siswi SMP Menangis Kesakitan Diperkosa Tetangga di Semak-semak
Rektor USU: Mahasiswa Baru Pemakai Narkoba Akan Langsung Dicoret-kompasnasional

Reviews

Rektor USU: Mahasiswa Baru Pemakai Narkoba Akan Langsung Dicoret

Berita

Jogging Bareng Hotman Paris, Sandiaga Dinasihati Jangan Jadi “Buaya Darat”

Nasional

Survei: Tingkat Kepuasan Publik Terhadap Jokowi Masih Tinggi
Tarif Listrik Bakal Naik Lagi -KompasNasional

Ekonomi

Tarif listrik untuk daya 1300 VA ke atas naik mulai 1 Juni 2016

Berita

500an massa menghadiri Pelantikan DPW DJM 1 Kali Lagi di Bali